TANAMAN AGLAONEMA yang berwarna dominan merah, memang sulit beranak. ‘Jangankan keluar anakan, membuatnya bertahan hidup saja butuh perlakuan ekstra,’ kata Songgo, kolektor di Cengkareng, Jakarta Barat. Itu karena aglaonema yang daunnya dominan merah jumlah klorofilnya sedikit sehingga laju fotosintesis rendah.

merangsang reanita beranak dengan cara tak lazim. Ia mengangkat pot reanita ke halaman dan membiarkan terpapar sinar matahari langsung selama 4 jam sehari. Penjemuran dilakukan pada pukul 08.00-12.00 WIB. Keruan saja warna merah reanita pudar, tapi 4 anakan muncul 2 bulan berselang. Dengan cara sama Songgo merangsang sexy pink beranak 15. Tiara, 6-8 anak. Gatot Purwoko, kolektor di Ciputat, Tangerang, sukses memunculkan 11 anakan adelia setelah meniru cara Songgo.

Dijemur? Ya, teknik ala Songgo membalikkan anggapan umum aglaonema harus selalu ternaungi untuk bertahan hidup. Itu karena habitat asli aglaonema di lantai hutan yang basah dan terlindung tajuk pohon besar. Menurut Songgo penjemuran berbahaya bila serampangan. Daun bisa gosong karena terbakar sinar matahari. Untuk mengatasinya Songgo menyemprotkan air ke seluruh bagian tanaman di saat daun terasa panas saat diraba.

Fotosintesis meningkat

Menurut Ir Edhi Sandra MS, pakar fisiologi tumbuhan dari Fakultas Kehutanan Institut Pertanian Bogor, aglaonema yang terpapar sinar matahari langsung mengalami peningkatan laju fotosintesis. ‘Karenanya metabolisme sel juga meningkat. Terutama bila diimbangi air dan hara yang cukup,’ katanya. Semprotan air saat daun terasa panas mengimbangi tanaman agar tidak kehilangan air.

Tanpa penyemprotan maka laju transpirasi (penguapan dari jaringan tanaman, red) lebih tinggi ketimbang jumlah air pada jaringan dan media, sehingga tanaman layu atau terbakar. Daun aglaonema juga bisa terbakar bila ada butiran air di daun yang tidak merata. ‘Terjadi efek (kaca pembesar) pada butiran air. Sinar matahari yang jatuh pada butiran air terkumpul pada 1 titik sehingga membakar daun,’ kata Edhi. Toh, menurutnya cahaya matahari pagi tak membahayakan aglaonema.

Di saat metabolisme meningkat itulah terjadi penumpukan makanan di seluruh bagian tanaman dibanding kondisi biasa. Kecepatan dinding sel untuk mengeras pun lebih cepat karena proses pembentukan lignin meningkat. Di saat terjadi akumulasi makanan, sementara pertumbuhan daun baru lambat, maka energi beralih merangsang tunas anakan. Makanya jumlah anakan bisa berlipat-lipat.
Hati-hati

Namun, hati-hati penjemuran tak bisa diterapkan pada semua jenis aglaonema. Pengalaman Edward Ekajoyo, kolektor di Cengkareng, Jakarta Barat, hanya aglaonema lokal (silangan rotundum dan commutatum tricolor, red) yang sanggup bertahan saat dijemur. Sri rejeki asal Thailand yang dominan turunan cochin dan cawang tidak tahan dijemur.

Menurut Edhi daya tahan aglaonema terhadap paparan sinar matahari dipengaruhi 2 faktor: genetik dan struktur jaringan tanaman. Yang disebut pertama sangat jelas, aglaonema silangan Greg-seperti tiara, adelia, dan sexy pink-jauh lebih tahan karena sang induk, commutatum tricolor bandel dan tahan sengatan matahari. Itu bila dibandingkan aglaonema asal Thailand yang berdarah cochin. Indukan cochin mudah lemas bila terkena sinar matahari.
Edhi menambahkan, struktur jaringan tanaman yang paling berpengaruh pada paparan daya tahan sinar matahari langsung ialah jumlah stomata dan kekuatan jaringan penguat yaitu jaringan kolenkhim dan sklerenkhim. Untuk membuktikan, Trubus memotret jumlah stomata dan jaringan penguat adelia dan turunan cochin dengan kamera mikroskopis pembesaran 50 dan 300 kali.

Terlihat jumlah stomata adelia jauh lebih banyak ketimbang cochin. Pada luasan sama jumlah stomata adelia 2 kali lipat ketimbang turunan cochin. Menurut Edhi jumlah stomata berbanding lurus dengan kekuatan tanaman mendukung laju transpirasi dan respirasi yang cepat akibat sinar matahari.

Jaringan kolenkhim dan sklerenkhim adelia pun lebih tebal dibanding cochin. Jaringan penguat yang letaknya dekat kortek itu mengokohkan tangkai. Semakin tebal jaringan itu, kian kokoh aglaonema. Fakta itu kian meyakinkan Songgo untuk memperbanyak aglaonema dengan dijemur di bawah matahari langsung. (Destika Cahyana/Peliput: Rosy Nur Apriyanti dan Utami Kartika Putri)
Axact

TANAMAN AGLAONEMA

Tanaman Sri Rejeki – atau biasa disebut juga dengan tanaman aglaonema merupakan jenis tanaman yang dijadikan penghias taman di sekitar rumah. Tanaman yang mempunyai keindahan pada daunnya banyak dijadikan tanaman hias karena mempunyai warna yang beragam

Post A Comment:

0 comments: